PANTAI KUTA LOMBOK

Selain di Bali di Lombok juga ada pantai Kuta, yang berlokasi di Lombok selatan, pantai ini sungguh pesona sangat mengagumkan bila dilihat dari ombak pantainya yang bergulung – gulung indah dan dihiasi bukit bukit terjal yang terdapat di bibir pantai berpasir putih, dengan berbagai macam keunikan dari butir-butir pasir-nya, ada yang berukuran kecil lembut dan halus, berukuran sedang, bahkan ada yang berukuran besar yang menyerupai butiran merica.

Tampak pemandangan pantai Kuta, Lombok Tengah dilihat dari atas bukit. Pantai ini masuk dalam KEK Mandalika Resort. Ivan/Lombok Post

Jika nanti anda datang ke Lombok dan sempat berkunjung ke pantai Kuta, jangan heran ketika seorang anak kecil menawarkan anda se-botol plastik kecil air mineral 600 ml yang diisi pasir putih yang mirip butiran merica itu artinya setiap pengunjung yang datang ke tempat ini sering mengambil pasir untuk dijadikan souvenir jika nanti sepulang dari berlibur di Lombok untuk ditunjukkan ke sanak famili saat mereka pulang ke tempat asalnya dan bercerita tentang keunikan pasir yang berada di pantai Kuta Lombok.

Pantai Kuta dibentengi bukit-bukit cadas

Sebelumnya kawasan pantai Kuta merupakan lahan yang sangat kering dan tidak terlalu banyak penduduk yang bermukim di tempat ini karena lahan di sekitarnya hanya merupakan bukit-bukit cadas yang hanya saat-saat musim hujan baru akan kelihatan hijau, jenis tanaman yang bisa ditanam pada lahan yang terdapat di sekitar pantai Kuta berupa tanaman jagung dan kacang tanah pada celah – celah bukit yang cadas.

Hampir tidak terlihat adanya aliran air irigasi yang menuju ke daerah ini sehingga hanya sedikit saja lahan yang bisa ditanami oleh penduduk setempat dan lahan seperti ini tidak terlalu mendominasi. Setelah Kuta Lombok menjadi destinasi pariwisata sejak tahun 1990  diiringi dengan banyaknya akomodasi penginapan berupa hotel, bungalo, home stay dan pondok yang berkembang di daerah ini termasuk usaha-usaha jenis lain yang bergerak dibidang pariwisata.

Foto kenangan pantai kuta sebelum tertata seperti saat ini.

Pantai Kuta yang begitu indah kini sudah bukannya semakin berkembang karena dinodai oleh orang-orang setempat yang merasa memiliki wilayah dengan seenaknya mendirikan bangunan-bangunan tempat berjualan yang sangat melanggar estetika keindahan pantai, tidak seperti sebelumnya pada saat para wisatawan melintas di pesisir pantai Kuta akan disuguhkan dengan pemandangan pantai yang indah dan mempesona namun saat ini ketika menolehkan pandangan kearah pantai justru yang nampak bangunan – bangunan liar yang tidak tertata bahkan ada yang terkesan kumuh.

Keberadaan mereka-mereka ini sungguh tidak bersahabat ketika aparat yang berwenang memperingati seakan tidak merasa bersalah justru terkesan dulu duluan mengambil bagian kaplingan, “Saat ini keadaan tidak tertata dan banyak bangunan yang menutupi pantai sudah dibongkar, ditertibkan dan sudah tertata rapi ” tapi jangan berkecil hati untuk mengunjungi pantai Kuta karena tempat tempat yang kami maksudkan tersebut hanya sebagian kecil dari wilayah pantai Kuta. Ilustrasi tulisan artikel diatas mereperesetasikan keadaan yang lampau tapi kini pantai Kuta Lombok sudah merupakan kawasan pariwisata istimewa atau KEK (Kawasan Ekonomi Khusus) yang berdaya saing akan mengimbangi pariwisata Bali.

Bentuk perubahan terakhir atau saat ini.

Adapun perkembangan pantai Kuta saat ini sudah sangat pesat sekali sudah banyak hotel-hotel yang bermunculan di sepanjang pantai bahkan hotel-hotel yang lama kini sudah ikut berbenah menjadi lebih baik dan banyak diantaranya yang sudah memperluas bangunannya, selain itu di pantai Kuta sudah dibangun tulisan banner sebagai tempat para pengunjung dari luar mengambil momen kunjungan nya datang ke pantai Kuta atau istilah keren-nya sekarang yaitu tempat selfi yang bertuliskan dengan huruf balok besar ”THE MANDALIKA Kuta Lombok”.

Central Kuta Lombok

Jangan heran di tempat ini saat musim kunjungan akan di padati hingga antry untuk mengambil gambar di Lokasi ini. Perkembangan selanjutnya tulisan sign ini sudah dirubah lagi menjadi The MANDALIKA kami-pun belum tahu dengan alasan apa hingga sekarang menjadi The MANDALIKA, mungkin untuk lebih memperluas makna dari lokasi jika disebutkan Mandalika maka artinya akan dimaksudkan menjadi lebih luas termasuk Tanjung Aan dan pantai Seger.

Setelah dirubah-nya status zona wisata ini menjadi lebih khusus dengan kemasan menjadi KEK atau Kawasan Ekonomi Khusus yang melibatkan andil ITDC (Indonesia Tourism Devlopment Corporate) untuk merancang objek wisata di resort Mandalika ini menjadi kelas internasional dengan dukungan infrastruktur yang memadai dan Masif termasuk juga sedang dilaksanakan pembangunan Sirkuit MotoGP untuk taraf internasional.

Tahap proses pemasangan paving block di pantai kuta

Adapun tempat tempat lain yang sebelumnya sudah di bangun terlebih dahulu oleh hotel Novotel dengan konsep Mandalika resort yang sudah menata jalan umum menuju masuk ke kawasan hotel dengan pekerasan yang cukup rapi dan tertata yang banyak dihiasi oleh ornamen batu alam dengan konsep monarki.

Kini banyak sudah yang ikut tertata dengan banyaknya persimpangan yang masih belum saya pahami seperti apa konsep rancangan yang akan penataan kawasan Mandalika resort ini, jalur masuk utama yang sebelumnya berada dekat dengan pasar seni kini bergeser ke arah timur dengan gerbang besar dengan dibuatnya pintu masuk dua jalur hingga lokasi ini menjadi lebih dekat menuju pantai Seger ke timur sedikit dan ke pantai Kuta dengan jarak yang sama.

Para pengasong yang akan mengusik anda saat bersantai di pantai Kuta.

Adapun hal – hal yang harus anda waspadai saat berwisata di pantai Kuta yaitu anda akan dikejar kejar oleh para pedagang pengasong yang bergerombol yang akan menawarkan barang jualan mereka tapi hal ini harus anda maklumi karena ini adalah bagian dari sisi kehidupan di pantai Kuta Lombok, tapi jangan heran mereka mereka ini sudah fasih berbahasa Inggris karena sejak mereka kecil mereka hidup di lingkungan pariwisata yang berharap tumpuan hidupnya dari berjualan souvenir.

Biasanya para pengasong menjual gelang – gelang, baju kaos oblong (bertuliskan jargon pariwisata Lombok), ada kain yang menyerupai kain tenun Lombok, kenapa saya katakan demikian karena setahu saya kain tenun harganya cukup mahal diatas Rp 300,000 tapi kalau sampai harganya Rp 60,000 kemungkinan tidak lah ya karena dilihat dari kasatmata juga kain akan nampak kelihatan tipis sementara kain tenun asli lebih cenderung terasa tebal dengan berat terasa bagaikan membawa kain basah.

Bersama dokter Dina dan keluarga

Selain itu saat siang hari udara di pantai Kuta sangat panas menyengat serta silau kalau tidak pakai kacamata hitam, tapi di sana sudah ada disediakan tempat berteduh ada beberapa gazebo dan di pinggir pantai juga ada pohon pohon kecil tempat anda berteduh, bila terasa haus di sepanjang pantai banyak para pedagang yang menjual kelapa muda tapi gak ada yang jual es campur ya, tapi jika nyari pedagang es campur mesti datang ke caffe di pinggir pantai.

Perlu untuk diketahui saat ini pengelola pantai Kuta sedang gencar mencari dana jadi disetiap tempat berhenti mesti ada tukang parkir yang nodong memberikan karcis parkir lumayan Rp 10.000 untuk mobil dan Rp 5.000 untuk sepeda motor di setiap tempat parkir, selain itu sekarang sudah dibangun fasilitas tempat toilet umum dan sedang dalam pengerjaan untuk membangun pos polisi pariwisata dan sekarang sudah berdiri mewah dengan fasilitas toilet yang cukup bersih di sebelah nya.

4 Replies to “PANTAI KUTA LOMBOK”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *