PURA LINGSAR LOMBOK BARAT

Mengingat salah satu slogan pariwisata Lombok yaitu di Bali tidak ada Lombok tapi di Lombok ada Bali begitulah arti sebuah kata yang memaknai bahwa di Lombok banyak keturunan masyarakat hindu Bali dengan membawa ajaran hindu dimana sudah berkembang sejak 3 abad silam dengan invansinya kerajaan Karangasem di Bali ke Lombok hingga kini keturunan ini sudah menjadi bagian dari masyarakat Lombok yang beragama hindu yang memiliki corak bangunan rumah maupun tempat beribadah sehingga pengunjung bisa juga merasakan suasana Bali di Lombok seperti hal keberadaan pura Lingsar di kecamatan Lingsar, Kabupaten Lombok Barat yang merupakan simbol kerukunan penganut 2 agama yaitu islam dan Hindu.

Batu yang merupakan simbol ini kalau dihitung ulang dengan mata telanjang selalu jumlahnya berbeda

Di tempat ini terdapat 2 tempat ibadah secara berdampingan yang terdiri dari bangunan pura di bagian utara yang disebut Gaduh dan dibagian selatan terdapat bangunan tempat memuja umat islam waktu Telu dan di antara kedua agama saling toleran untuk berdampingan termasuk membuat kesepakatan untuk tidak membawa makanan daging babi di tempat ini karena haram untuk umat islam dan dilarang membawa makanan dari daging sapi karena sapi adalah hewan yang dianggap suci oleh umat hindu di setiap setahun sekali antara kedu belah pihak penganut hindu dan islam waktu telu melakukan acara perang ketupat dengan cara saling lempar dengan ketupat sebagai simbol rasa syukur atas limpahan rejeki yang diberikan Tuhan atas berlimpah nya hasil panen.

Pura Lingsar merupakan simbol harmonisasi untuk kehidupan beragama di Lombok sehingga tempat ini dijadikan destinasi pariwisata Lombok karena setiap pengunjung akan merasakan sesuatu yang unik disini karena bagaimana mungkin paham yang berbeda  bisa beribadah di satu tempat yang sama dan menyatukan visi pura ini dibangun oleh Anak Agung Ngurah Karangasem pada tahun 1741 dikarenakan raja memiliki istri dari Lombok hingga raja memberikan tempat didalam area pura LINGSAR untuk membangun tempat memuja bagi islam wetutelu untuk lebih jelasnya mari kita kunjungi dan kita dengarkan guide lokal yang bercerita .

Setiap pengunjung yang datang ke tempat ini akan dikenakan tiket masuk wisata dan nantinya membayar guide lokal, sebelum kita diajak jalan ke tempat – tempat objek yang akan diceritakan guide lokal akan mengajak kita ke tempat yang teduh lalu akan memperkenalkan diri sebelum menceritakan tempat tempat yang ada di sekitar kawasan pura Lingsar di sini terdiri dari banya guide lokal diantaranya yang paling saya kenal pak Yan yang bernama asli Sayang karena diantara guide lokal di pura Lingsar pak Yan yang paling bagus cara penyampaiannya.

Di halaman Pura Lingsar, Bu Dina bersama seorang lokasl guide

Sebelum masuk ke setiap objek terlebih dahulu kita harus mengenakan selendang warna kuning yang diikatkan pada pinggang sebagai simbol penghormatan mungkin ini sudah sangat lumrah melakukan hal seperti ini disetiap tempat memasuki objek pura karena ini selalu diharuskan seperti halnya kita mengunjungi pura di Bali, setelah masing masing mengenakan selendang kuning di pinggang barulah kita akan menuju ke dalam area pura didalam terdapat kolam yang di dalamnya dihuni oleh ikan Tuna ( seperti belut tapi berukuran besar ) yang berusia ratusan tahun dan dianggap keramat dan bisa kita lihat dengan cara melumatkan telur rebus kedalam air kolam yang berukuran 6 x 6 meter ini dan di tengah kolam terdapat patung tapi tida dijamin ikan belut raksasa ini akan keluar hanya pengunjung yang beruntung yang bisa melihatnya.

Saat sang pawang memanggil Belut keluar dengan sebuah telur

Lalu di tempat ini ada ritual melempar uang koin ke dalam kolam dengan cara membelakangi kolom sambil berdoa seusai hajat masing masing lalu melempar uang logam ke dalam kolam dengan cara melempar kan uang ke belakang melalui atas kepala, tidak jarang lemparan kita kadang tidak masuk ke dalam kolam, yang pasti uang logam ini kita beli di area pura dengan nilai tukar yang lebih rendah dan uang-uang yang banyak terdapat dalam kolam akan dikumpulkan kembali untuk perbaikan taman area pura LINGSAR lalu kita akan menuju tempat kemaliq  tempat memuja islam waktu telu dan untuk lebih jelas ceritanya yuk mendingan kita kunjungi aja dan kita tanya pak Sahyan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *